Jumat, 13 Maret 2009

March, 9th 2009 (Senin)

March, 9th 2009 (Senin)

It was so amazing!!!!

Hari ini FanDebb meeting. Awalnya qta nggak rau bakalan kemana. Rencana awal sih ke gunung Geulis, soome-dunk. Agak ragu juga, soalnya lagi sering-seringnya ujan. Tapi berhubung gak ada tempat laen ya udah, terpaksa ke situ juga.

Perjalanan awal dari jalan masuknya nggak terlalu susah soalnya masih lumayan datar jalannya. Setelah jalan sekitar 500 m. Agak bingung, soalnya gunung yang tadinya ada di depan, jadi di belakang. Takut salah arah, akhirnya kita bertanya, bukan pada rumput yang bergoyang tentunya :P. Ternyata kita emang salah arah. Fyuhhh… untunglah…

Dari situ, kita balik lagi ke persimpangan jalan yang kelewat, trus masuk ke jalan Batara. Mmmh… dari sini nih, trek udah mule berat soalnya jalan yang tadinya aspal, mulai berubah jadi bebatuan, dan mulai gede kemiringannya juga. Jalan sambil ketawa ketiwi ternyata bikin perjalanan nggak kerasa, sampai akhirnya sampai di sebuah persimpangan lagi. Karena takut nyasar lagi, kita mikir dulu sebelum milih jalan. Mungkin karena pasang wajah kebingungan dan celingak celinguk, kita ditereakin, “woooi…. Malingggg!!!!”. Heheh… nggak denk.

Karena terlihat kebingungan, ada seorang bapak nanya dari jauh pake bahasa sunda. Kira-kira terjemahannya: “mau ke mana neng?”. Dengan bangganya kita menyebutkan tujuan kita. Akhirnya dengan ramah, bapak itu mau nunjukkin jalannya. Bapaknya juga barengan ama temennya. Jadi sekarang, ada dua orang bapak2.

“Nah, ke sini ni jalannya,” kata bapak yang tadi (pake bahasa sunda tentunya). Oh my GOD, ternyata curam dan becek, licin pastinya. Dongdongnya, aku malah pake sepatu warna putih. Beuuuhh… beberapa jam kemudian udah berubah warna.

Aku kecapean, akhirnya kita berenti bwt istirahat. Bapaknya malah ikutan berenti. Sebenernya pengen nyuruh supaya duluan aja, tapi bapak itu kayaknya gak bakalan ngerti apa yang kita omongin. Tiba2 bapaknya nawarin kita singkong. Wah… asyik… bolehlah. Akhirnya dia ngajak kita ke kebun singkong. Luaaas… banget. Sampe berbukit2 gitu. Dipake buat syuting pelem India boleh juga. Judulnya “Cintahe bersemi di kebun singkonghe”, wakaka… habisnya sejauh mata memandang, daun singkooooong semua. Yang paling sewot fani tentunya, pengennya kan ke kebun teh, eeeh… sekarang malah terdampar di kebun singkong. Tapi gpp sih, banyak pelajaran baru yang FanDebb dapet hari ini.

Alhasil kita bawa singkong 2 kantong. Sebenernya pengennya sehektar aja dipanen semua, biar bias dijual. Hahah… tapi sumpah, bapaknya baek banget, sampe2 gak mau kita bayar tuh singkong.

Desa, gunung, kampong, itu adalah tempat yang paling FanDebb suka bwt melepas stress. Kenapa??? Bukan karena banyak cowok cakep tentunya. Tapi karena semuanya serba nyaman. Perjalanan yang mungkin melelahkan, tapi bergitu sampai di tempat yang sejauh mata memandang ijo semua, semua rasa capek, berubah jadi ketenangan.

Ketenangan dimana kita bias ngeliat pohon yang tertiup angin dengan bebasnya, ketenangan begitu ngeliat daun2 yang tumbuh subur, kegembiraan begitu denger suara kebo ato sapi mengaum, atau mengebo (meskipun kadang mereka bau :D), dan ketenangan begitu ngeliat senyum di wajah orang2 desa.

Kalo di desa, begitu kita celingak celinguk kebingungan, mereka langsung sensitf, nanya. Coba deh kalo di mall kita melakukan hal yang sama, semua mata satpam pasti tertuju pada kita, dicurigai sebagai pengutil kali.

Di desa tuh, mereka orangnya percaya satu sama laen. Contohnya aja, kebun mereka nggak pernah dipagari, apalagi dipasang infrared detector mmmmh… boro-boro. Jagung yang udah mateng aja mereka biarin gitu aja, tanpa pengawasan. Kadang bikin muncul ide nakal hihi…

Meskipun mungkin orang kampung tuh kampungan, tapi setidaknya kampungan tidak lebih buruk dari kotaan. Buktinya mereka lebih perhatian dan ramah. Gak penah puas, berlibur ke desa. Huhu… suka susah pulang.

Meskipun kadang kaki udah mao patah rasanya, meskipun kadang susah kalo mao pipis karena nggak ada tempat lain kecuali semak2, dan meskipun kadang kita nggak bisa sms karena nggak ada signal, tapi memandang semua yang alami bener2 nggak ada nyeselnya. Hehe…

I’m looking forward to go to our place again…

2 komentar:

  1. gaya eung hiking gak ngajak2....

    BalasHapus
  2. kan blm tau atuh jalannya. ntar kalo diajak trus nyasar, aku dijitak laagi.
    :D

    BalasHapus

Comment anything, ask me anything :)