Minggu, 05 September 2010

Lihat Kebunku =p

September 5 2010

As we know, nowadays global warming attacks our earth. The scientists, intelligent people, also government, work together to solve the problem. But the fact is, no matter how hard they struggle, but all they can do is not solving the problem but only decrease the effect of global warming. Yahh... sapa juga yang bisa benerin atmosfir bumi. Wkwkwk...

As I said, semua yang kita lakuin, gabisa memperbaiki keadaan bumi seperti awal. Ibarat cacar, meskipun cacarnya sembuh, tapi bopengnya susah ilang. Haha... ga nyambung. Tapi yahh... kayak gitu keadaan bumi kita sekarang atmosfernya udah susah dibenerin, meskipun nih (agak mustahil sih) suatu saat nanti misalkan udah ga ada global warming, tetep aja atmosfir udah terlanjur menipis.

So, what can we do to decrease the global warming? Yak, mari kita mulai dari hal yang kecil dulu. Nanem tanaman adalah salah satu langkah kecil yang berpengaruh besar kalo dilakukan secara bersamaan. Apa??? Ga suka taneman? Waduhh... sinisini kenalan dulu sama beberapa taneman yang saya punya. Kali aja dapet inspirasi buat bikin kebun kecil depan rumah. Hehe...

Oke, kita mulai dari tanaman kecil yang satu ini. Ini adalah tanaman yang paling saya suka. Kenapa? Karena bentuknya unik, dan daunnya lucu. Nanemnya juga ga begitu susah. Taneman ini sejenis sukulen gitu, tapi gatau juga spesiesnya apa. Awalnya tumbuh sendiri, tapi pas dipindahin ke pot dan dirawat, eeeeeeh... jadi bagus loh. Karena batangnya kurus dan panjang, sedangkan daunnya lumayan lebar, kalo ketiup angin, dia goyang-goyang gitu. Haha... Lucu deh. Cocok buat kamu-kamu yang suka taneman hias.


Taneman yang kedua ini, pasti udah banyak yang tau ya. Yep!!! Ini taneman stoberi. Hihihi... Sebenernya mungkin tanaman ini cocoknya ditanam di daerah dataran tinggi. Tapi ga ada salahnya koq nyoba nanem tanaman ini di dataran rendah, yang penting, perhatiin aja nutrisi tanah dan airnya. Kali aja bisa jadi pengusaha stroberi. Wkwkwk... Tanaman ini emang gampang-gampang susah ngerawatnya, tapi semua yang susah-susah itu kebayar koq kalo udah nikmatin buahnya. Taneman ini cocok banget buat kamu-kamu yang suka tanaman hias dan buah. Pohonnya pendek dan mungil, ditaro di pot jadi lucu. Kalo berbuah, tinggal dimakan, atau bisa juga dijadiin masker alami buat bikin muka seger dan merona (halah).


Nah, kalo taneman yang ketiga ini merupakan taneman hias juga. Nanemnya gampang banget, selain itu, taneman ini ga membutuhkan terlalu banyak sinar matahari. Jadi bisa ditaro di teras, atau lobby rumah yang  kena sedikit sinar matahari. Nyiramnya jangan terlalu banyak yaa... soalnya daunnya bisa cepet kuning. Hehe... Taneman yang ini mudah banget berkembang biak. Cara perkembangbiakannya vegetatif, yaitu stolon (geragih). Jadi, dalam beberapa bulan aja, kamu bisa dapetin lebih dari satu pohon. Kali aja bisa jadi pengusaha taneman hias. HAhaha...


Nah, yang ini agak beda tanamannya. Ini adalah pare. Nanemnya gampang-gampang susah. Harus kena banyak sinar matahari, dan ga boleh kebanyakan air. Sebenernya jarang banget ya, anak muda yang suka makan pare (saya juga ga suka sih) tapi selain buat dimakan, alternatif lain, taneman ini bisa jadi penyejuk rumah. Karena merambat, tinggal bikin pager2 kecil di atap rumah, jadi dehh rumah yang sejuk dan teduh, adem deh jadinya. Hehe... Bentuk daunnya bagus, mirip ganja. Wkwkwk... jadi daripada makan ganja, mending makan daun pare, sehat tuh, bisa memperlancar pencernaan. Hehe...


 Taneman yang ini, saya inget banget dah, soalnya waktu SD juga kan sering jadi topik pembicaraan di pelajaran IPA, yeah... taneman ini adalah salah satu taneman yang berkembang biak secara stek daun. Gilaaa!!! Cepet banget nih perkembangbikannya. Dari satu daun aja kamu bisa dapet sampe 20 individu taneman baru. Namanya latinnya adalah Kalanchoe pinnata atau lebih sering dikenal dengan nama sosor bebek. Dinamain kayak gitu soalnya emang bentuk daunnya mirip mulut bebek yang lagi nyosor. Haha... Daunnya tebel, dingin, dan mengandung banyak air. Kalo rajin ngerawatnya, taneman ini juga bisa berbunga. Lumayan bagus koq bunganya. Tapi sayang saya ga punya contoh fotonya, soalnya lagi pada ga berbunga. -___-'


Ini adalah taneman kunyit. Buat cewe-cewe yang pengen langsing, silakan tanemilah kebunnya dengan kunyit. Haha... trus jangan lupa dicangkul juga kalo bisa (kan pengen kurus). Yep, ini kunyit, tanemannya pendek dan ber-rhizoma. Rhizoma tuh disebut juga umbi boongan karena umbi tersebut lebih mirip batang secara fungsional. Nanemnya gampaaaaaaaang banget, kamu tinggal beli aja kunyit di pasar, abis itu letakkan di permukaan tanah, besok-besok langsung numbuh daun dah. Gampang kan? BUat yang pengen langsing, kunyitnya bisa diolah jadi kunyit asem, lebih alami, tanpa zat aditif. Kalo yang udah langsing, gapapa tanem aja. Soalnya daunnya beraroma khas yang lumayan bisa ngusir nyamuk depan kosan ato depan rumah. Hehe... Selain kunyit, masih banyak taneman lainnya yang setipe.  Contohnya jahe, kunci, gembok, temulawak, dll deh. Selaen bisa ngurangin global warming, umbinya bisa dimanfaatin. BUat bikin wedang, teh, atau obat. HEhe...


Nah, yang ini keterlaluan kalo ga pada tau. YAng ini pohon cabe rawit. Cewe-cewe yang suka pedes, tanemlah pohon cabe rawit. Wkwkwk... Gampang koq nanemnya. Kalo udah berbuah, bisa langsung dipetik buat dipake temen makan bakso, atau makan gorengan. Hehe... Daunnya lumayan lebat, bisa jadi penyejuk juga. =)

Taneman-taneman yang tadi dibahas, adalah taneman-taneman yang pendek dan perdu. Soalnya kalo nanem pohon yang lebih gede (duren contohnya) ga semua orang punya ruang yang besar buat nanem pohon segede gitu. Kalo taneman-taneman mini yang bisa di tanem dalem pot kan semua orang bisa. Tinggal simpen depan rumah, depan kosan, atau di balkon rumah. Nah, itu cuma sebagian referensi taneman yang bisa ditanem di ruang sempit. Buat yang masih bingung mau nanem apa, bisa browsing atau pergi aja ke Cihideung-Bandung. Di situ pusatnya taneman. Murah dan banyak macemnya. Seruuuu banget kalo ke situ. Sekalian refresh otak. :)

Taneman yang udah dibahas emang cuma taneman-taneman kecil, tapi sekecil apapun taneman itu, tetep bisa menyerap karbondioksida dan mengkonversinya menjadi oksigen. Bayangin aja kalo ada seribu orang aja yang mulai nanem taneman dalam pot, udah ada seribu taneman. Dan pastinya mengurangi beban bumi kita yang sakit ini. Mau cewe/cowo, ngekos/ngerumah, muda/tua, yoayo kita tanem taneman, nanemnya gampang, tapi bakal bawa efek besar kalo dilakukan bersama. :)

Rawatlah bumi, karena bumi adalah rumah kita, so make it better guys!
=)

Semangat yaa... silakan dicoba.