Selasa, 31 Maret 2009

Besok uts FISIKA!!!

Besok uts FISIKA!!!


Tadi ujian kalkulus II. Gila!!! Soalnya Cuma lima, jawabannya 3 halaman folio!!!

Uhuh… tadi keren temen aku selesai duluan. Sampe anak2 yang laen berdecak kagum padanya.


Jadi inget waktu SMA. Waktu itu kelas XII kalo nggak salah, soalnya kan lagi banyak2nya ujian. Ada satu kali, kita lagi ujian. Trus pas kertas soal mulai dibagiin, suasana hening mulai terasa, bau kebingungan mulai tercium (halah), dan dinginnya kedongdongan mulai mempengaruhi suasana, dan kita pun mulai mengerjakan. Dan baru 10 menit kita berada pada suasana yang begitu dingin itu, tiba-tiba, seorang cowok berdiri dari kursinya. Dengan wajah mantap, tulang pipi yang tegar, badan yang tegap, dan senyum yang mantap.


Anak-anak yang lain langsung pada ngiri. Koq bisa ya, dia ngerjain secepat itu. Gila… nggak masuk akal. Di saat aroma kekaguman mengalahkan aroma dongdong, dan kita sedang terkagum-kagum gitu, semua mata memandang dan semua mulut bergumam, “Wow!!!” tiba-tiba, si anak laki-laki yang mendadak terlihat keren, merapikan rambutnya, sepertinya dia akan mulai maju ke depan kelas dan mengumpulkan kertas ujiannya yang begitu memesona, lalu dengan senyum yang lagi-lagi mantap, dia berkata singkat, “bu!”, “maaf, saya izin ke toilet.” GUBRAKKK…


Tapi tadi beneran da. Temen aku bener2 udah selesai dan mengumpulkan lembar jawaban, dan lalu pulang, bukan ke toilet. :P


Kemaren sempet liat salah satu blog. Keren banget, dari isi dan design, dan yang lebih mengagetkan adalah pemiliknya masih lebih muda dari aku. Wahhh… aku aja masih muda (pyah,,,) dan dia lebih muda. Cool!!


Bencana makin sering terjadi dimana-mana. Prihatin :’(

Ada artikel menarik lho. Cari aja di search engine. Keywordnya: armagedon, eskatologi, atau akhir zaman. Worthy to read guys!!!

March 18 2009

March 18 2009

It’s time to decide!!!

Now I arrive at the moment, when I have to decide something important. Dunno how it will affect me in the future. But one thing I know and trust is, that this life won’t be forever, and I have a very big responsibility.

So hard to let go all the things that have been in my mind all this time,,, all the memory, the peoples I love, my dreams, hopes, and all that I gonna do in my future.

But as I’ve ever said, my life is not my own, but GOD has created it for me, so, how can I reject when HE asks me to do something for HIM. So I declare to the virtual world =) that I decide to accept all the plans GOD has in my life. Thx 4 loving me, and thanks for bringing me into this awesome and wonderful life. Amen…

March 13, 2009

March 13, 2009

Belum ngerjain laporan!!!

Haduh… dasar tukang molor emang. Kemaren2 ada waktu kosong malah molooooooor mulu. Sekarang udah mau hari senen, baru nyadar kalo masih banyak yang harus dikerjain. Jadi bahan ejekan anak2 nih…

Hha… dasar anak2. Susah ditebak, kadang ngeselin, kadang bodor, kadang bikin terharu.


Kemaren contohnya, aku kan nanya. Pengen ngetes gitu.
Aku : kalo “zoo” itu apa sih bahasa indonesianya???
Anak kelas 3 SD : itu mah rumahnya teteh
Aku : -_-‘ (sopan sekali ya kamu nak’)


Ada lagi:
Aku : eh, kalo rumus luasnya persegi tu’ apa sih?
Anak kelas 5SD : iiiih… teteh nggak pernah belajar ya???
Nanya nanya mulu…
Aku : -_-‘ (tabah…)

Pengen mulai ngerjain laporan, tapi bingung mao nulis apaan. Percobaan yang kemaren dilakukan, gagal total. Penyimpangannya gede banget. Mao manipulasi data, dosa. Mao jujur, bingung. Jadi, mendingan, bobo aja. Wahahahhhh… (kumat).

Kalo lagi capek begini pengennya libur deh. Tapi libur masih lama. Kalkulus, belom latihan. Padahal kata pak Eman, math itu butuh latihan. Kalo bobo sih mulai deh.

Denger radio anak muda, gak jelas. Kayak siaran radio yang lagi aku dengerin ini nih (kalo sewot, ngapain didengerin :P). Mereka lagi ngadain suatu acara yang menurut aku gak ada gunanya. Nyari-nyari hal yang sia-sia. Daripada buang2 uang buata acara yang gak jelas apa manfaatnya, mendingan uangnya kasih ke aku buat beli laptop baru. Hahah… nggak denk. Maksud aku mendingan dipake buat bikin sesuatu yang ada gunanya buat orang banyak.

Pernah denger O’Ambassadors??? Nah itu tuh salah satu organisasi yang puguh. Mereka adalah suatu organisasi yang terdiri dari anak2 muda yang visi dan misi-nya adalah untuk kesejahteraan orang banyak. Bahkan lintas benua. Mereka bikin sekolah2, saluran air, dan itu tuh semuanya mereka yang ngerjain. ANAK-ANAK MUDA!!! Kayak bikin sekolah, mereka mulai dengan fondasi, desain arsitektur, dan model yang mereka bikin sendiri, dan hebatnya, semuanya berhasil. Keren!!!

Mereka bener2 mengaplikasikan apa yang udah mereka pelajari di sekolah. Kayak pas mereka bikin atap, mereka pake prinsip sains, Pythagoras, slopes, dan ilmu2 IPA lainnya. Dengan begitu, mereka nggak Cuma ngebantu kesejahteraan terwujud, tapi juga melatih diri mereka sendiri untuk mengaplikasikan apa yang mereka udah pelajari. Uuhuhh… keren banget. Masih banyak info2 lainnya. Kalo kamu mau join juga bisa koq. Nih klik di sini kalo nggak salah.

Tombol “d” ku nggak bias dipencet. Ini juga pake on screen. Kemaren lebih parah malah. Tombol “enter” yang gak bisa dipencet, trus beberapa hari kemudian pindah ke tombol “1”. Gila kali ya ni keyboardd??? Dibanting aja gitu ya???

Hhhh… dah ah… mo ngerjain lapo dlu. Oh lapo… I’m back!!!

:P

Jumat, 13 Maret 2009

March, 9th 2009 (Senin)

March, 9th 2009 (Senin)

It was so amazing!!!!

Hari ini FanDebb meeting. Awalnya qta nggak rau bakalan kemana. Rencana awal sih ke gunung Geulis, soome-dunk. Agak ragu juga, soalnya lagi sering-seringnya ujan. Tapi berhubung gak ada tempat laen ya udah, terpaksa ke situ juga.

Perjalanan awal dari jalan masuknya nggak terlalu susah soalnya masih lumayan datar jalannya. Setelah jalan sekitar 500 m. Agak bingung, soalnya gunung yang tadinya ada di depan, jadi di belakang. Takut salah arah, akhirnya kita bertanya, bukan pada rumput yang bergoyang tentunya :P. Ternyata kita emang salah arah. Fyuhhh… untunglah…

Dari situ, kita balik lagi ke persimpangan jalan yang kelewat, trus masuk ke jalan Batara. Mmmh… dari sini nih, trek udah mule berat soalnya jalan yang tadinya aspal, mulai berubah jadi bebatuan, dan mulai gede kemiringannya juga. Jalan sambil ketawa ketiwi ternyata bikin perjalanan nggak kerasa, sampai akhirnya sampai di sebuah persimpangan lagi. Karena takut nyasar lagi, kita mikir dulu sebelum milih jalan. Mungkin karena pasang wajah kebingungan dan celingak celinguk, kita ditereakin, “woooi…. Malingggg!!!!”. Heheh… nggak denk.

Karena terlihat kebingungan, ada seorang bapak nanya dari jauh pake bahasa sunda. Kira-kira terjemahannya: “mau ke mana neng?”. Dengan bangganya kita menyebutkan tujuan kita. Akhirnya dengan ramah, bapak itu mau nunjukkin jalannya. Bapaknya juga barengan ama temennya. Jadi sekarang, ada dua orang bapak2.

“Nah, ke sini ni jalannya,” kata bapak yang tadi (pake bahasa sunda tentunya). Oh my GOD, ternyata curam dan becek, licin pastinya. Dongdongnya, aku malah pake sepatu warna putih. Beuuuhh… beberapa jam kemudian udah berubah warna.

Aku kecapean, akhirnya kita berenti bwt istirahat. Bapaknya malah ikutan berenti. Sebenernya pengen nyuruh supaya duluan aja, tapi bapak itu kayaknya gak bakalan ngerti apa yang kita omongin. Tiba2 bapaknya nawarin kita singkong. Wah… asyik… bolehlah. Akhirnya dia ngajak kita ke kebun singkong. Luaaas… banget. Sampe berbukit2 gitu. Dipake buat syuting pelem India boleh juga. Judulnya “Cintahe bersemi di kebun singkonghe”, wakaka… habisnya sejauh mata memandang, daun singkooooong semua. Yang paling sewot fani tentunya, pengennya kan ke kebun teh, eeeh… sekarang malah terdampar di kebun singkong. Tapi gpp sih, banyak pelajaran baru yang FanDebb dapet hari ini.

Alhasil kita bawa singkong 2 kantong. Sebenernya pengennya sehektar aja dipanen semua, biar bias dijual. Hahah… tapi sumpah, bapaknya baek banget, sampe2 gak mau kita bayar tuh singkong.

Desa, gunung, kampong, itu adalah tempat yang paling FanDebb suka bwt melepas stress. Kenapa??? Bukan karena banyak cowok cakep tentunya. Tapi karena semuanya serba nyaman. Perjalanan yang mungkin melelahkan, tapi bergitu sampai di tempat yang sejauh mata memandang ijo semua, semua rasa capek, berubah jadi ketenangan.

Ketenangan dimana kita bias ngeliat pohon yang tertiup angin dengan bebasnya, ketenangan begitu ngeliat daun2 yang tumbuh subur, kegembiraan begitu denger suara kebo ato sapi mengaum, atau mengebo (meskipun kadang mereka bau :D), dan ketenangan begitu ngeliat senyum di wajah orang2 desa.

Kalo di desa, begitu kita celingak celinguk kebingungan, mereka langsung sensitf, nanya. Coba deh kalo di mall kita melakukan hal yang sama, semua mata satpam pasti tertuju pada kita, dicurigai sebagai pengutil kali.

Di desa tuh, mereka orangnya percaya satu sama laen. Contohnya aja, kebun mereka nggak pernah dipagari, apalagi dipasang infrared detector mmmmh… boro-boro. Jagung yang udah mateng aja mereka biarin gitu aja, tanpa pengawasan. Kadang bikin muncul ide nakal hihi…

Meskipun mungkin orang kampung tuh kampungan, tapi setidaknya kampungan tidak lebih buruk dari kotaan. Buktinya mereka lebih perhatian dan ramah. Gak penah puas, berlibur ke desa. Huhu… suka susah pulang.

Meskipun kadang kaki udah mao patah rasanya, meskipun kadang susah kalo mao pipis karena nggak ada tempat lain kecuali semak2, dan meskipun kadang kita nggak bisa sms karena nggak ada signal, tapi memandang semua yang alami bener2 nggak ada nyeselnya. Hehe…

I’m looking forward to go to our place again…

Jumat, 06 Maret 2009

Kamus Blusteran

Kamus Blusteran

Absorpsi

penyerapan

Adaptasi

penyesuaian struktur dan tingkah laku suatu organisme untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya

Adaptasi fisiologi

penyesuaian diri makhluk hidup yang didasarkan atas proses fisiologi di dalam tubuh

Adaptasi morfologi

penyesuaian diri makhluk hidup yang didasarkan atas bentuk tubuh atau alat-alat tubuh

Adaptasi tingkah laku

penyesuaian diri makhluk hidup yang didasarkan pada tingkah laku

Adhesi

gaya tarik menarik antara dua zat yang berbeda jenis

Adiksi

kecanduan

Aerob

system pernapasan pada tumbuhan tingkat tinggi yang memerlukan oksigen dari lingkungannya

Aglutinasi

proses penggumpalan darah

Aglutinin

protein dalam plasma darah yang dapat menggumpalkan aglutinogen

Aglutinogen

protein dalam eritrosit yang dapat digumpalkan oleh agglutinin

AIDS

Acquired Immune Deficiency Syndrome atau sindrom runtuhnya system kekebalan tubuh

Akomodasi

kemampuan mata merubah bentuk lensa untuk memfokuskan penglihatan

Akson

serabut saraf yang menyalurkan impuls dari badan sel

Aktif site

area kecil pada enzim yang merupakan tempat melekatnya substrat

Alantosis

kantong yang menyelubungi embrio amfibi, reptile, burung, dan mamalia yang berfungsi sebagai pemberi nutrisi, respirasi dan ekskresi, menampung sisa metabolisme

Albinisme

suatu keadaan tubuh seseorang yang tidak mampu membentuk enzim pengubah tirosin menjadi pigmen melanin

Alel

pasangan gen yang berada pada lokus yang sama pada kromosom homolog

Alel ganda

satu karakter atau sifat yang memiliki beberapa alela

Alkalinitas

sifat kebasaan

Alogami (penyerbukan silang)

penyerbukan yang terjadi apabila serbuk sari dan kepala putik berasal dari bunga pohon lain yang varietasnya sama

Ambang batas impuls

batas minimal kekuatan rangsangan yang dapat menimbulkan impuls saraf yang dapat mengubah potensial listrik

Ambulakral

daerah kaki tabung pada seistem vascular air

Amfiartrosis

persendian yang masih memungkinkan terjadinya sedikit gerakan

Amitosis

pembelahan sel secara langsung

Amnion

kantong berisi cairan amnion, tempat embrio tumbuh dan berkembang sehingga janin terlindungi dari pengaruh luar

Amylase

enzim pemecah protein

Amonifikasi

proses pembentukan amonia

Ampula

reservoir dalam saluran cincin pada system vascular air Echinodermata

Anabolisme

peristiwa penyusunan atau sintesis dari molekul sederhana menjadi kompleks

Anaerob

system pernapasan pada tumbuhan tingkat rendah yang tidak memerlukan oksigen dari lingkungannya

Anemogami

penyerbukan dengan bantuan angin

Aneuploidi

perubahan sel kromosom

Aneusomik

perubahan dalam satu set kromosom

Angiospermae

tumbuhan berbiji tertutup (oleh bakal atau daun buah)

Anoksia

peristiwa minimnya kadar oksigen dalam darah

Antagonis

kontraksi otot yang berlawanan dengan otot lainnya

Antena

alat peraba yang berupa penjuluran kecil, panjang, seperti cemeti, terdapat pada kepala Arthropoda tertentu

Anthophyta

tumbuhan berbunga

Antibiotik

zat organic yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang dapat menghambat atau membunuh mikroorganisme lain yang menyerang manusia dan hewan

Antibody

zat yang dihasilkan oleh limfosit bila di dalam tubuh terdapat antigen (sel asing) dan berfungsi untuk melumpuhkannya

Antigen

zat yang dapat menimbulkan respons kekebalan spesifik pada manusia dan hewan; zat asing yang masuk ke dalam tubuh

Antikodon

urutan nukleotida (basa nitrogen) pada RNA transfer

Antisense

urutan nukleotida pada DNA (pasangan sense) tidak melakukan percetakan kode

Antropogam

penyerbukan dengan perantaraan manusia

Aorta

permbuluh darah terbesar yang keluar dari jantung

Apendisitis

radang pada apendiks/ usus buntu

Apoplas

transportasi air tanah dan zat terlarut secara difusi bebas/transpor pasif melalui semua bagian tak hidup pada tumbuhan, misal dinding sel dan ruang-ruang antarsel

Aqueous humor (humor berair)

cairan bening yang mengisi rongga depan mata antara lensa dan kornea

Arachnoid

selaput otak berupa jarring, terletak antara piameter dan durameter

Arteri

pembuluh nadi

Arteriosclerosis

endapan senyawa kapur

Artikulasi

hubungan antartulang/ antarsegmen

Asam amino

zat penyusun molekul protein

Asam lambung

getah lambung yang bersifat asam

Asam lemak

zat penyusun molekul lemak

Asetilkolin

zat penerus rangsangan

Asfiksi

gangguan pernapasan pada waktu pengankutan dan penggunaan O2 oleh jaringan, disebabkan oleh tenggelam (alveolus terisi air), pneumonia (alveolus terisi lender dan cairan limfa), keracunan CO atau HCN, atau gangguan system sitokrom/ enzim pernapasan

Asidosis

kenaikan kadar asam karbonat dan asam bikarbonat dalam darah sehingga pernapasan terganggu

Askokarp

tubuh buah yang berisi askus (kantung)

Askospora

spora yang berada di dalam askus

Askus

penghasil askospora pada jamur Ascomycetes

Atherosklerosis

endapan senyawa lemak

Augmentasi

proses penambahan zat-zat dan urea di tubulus distal, disebut sebagai sekresi pada ginjal

Auksanometer

alat yang digunakan untuk mengukur kecepatan pertumbuhan tumbuhan

Auksin

hormone pertumbuhan pada tumbuhan yang berfungsi untuk memacu perpanjangan sel

Autotomi

peristiwa putusnya bagian ekor pada cicak sebagai suatu strategi untuk melindungi diri dari musuh

Autotrof

jenis makhluk hidup yang dapat membuat makanannya sendiri dengan cara mengubah bahan anorganik dengan energi dari cahaya (fotoautotrof) dan bahan kimia (kemoautotrof)

Badan polar

oosit yang ukurannya kecil dan tidak berfungsi, hasil pembelahan oosit primer

Bergizi

makanan yang cukup mengandung karbihidrat, protein, dengan kesepuluh asam amino esensialnya, lemak, mineral, vitamin dalam jumlah yang seimbang

Bibit unggul

merupakan bibit yang mempunyai sifat-sifat unggul, pada tumbuhan misalnya rasanya enak, cepat dipanen, dan hasil panennya banyak, dapat beradaptasi terhadap perubahan cuaca serta tahan terhadap penyakit

Biokatalisator

katalisator biologi, yaitu enzim

Bioreactor

tempat seluruh proses bioteknologi berlangsung

Bioteknologi

usaha terpadu dari berbagai disiplin ilmu pengetahuan seperti ilmu kimia, biokimia, rekayasa genetika, teknik kimia, mikrobiologi, biologi, untuk mengolah bahan baku oleh mikroba, sel/ komponen selulernya yang diperoleh dari tanaman/ hewan tanpa menyertakan aktivitas yang melibatkan keseluruhan tanaman/hewan sehingga menjadi produk baru atau jasa

Blastula

hasil pembelahan morula membentuk kumpulan sel yang bentuknya tidak seragam

Branchydactili

jari-jari tangan atau kaki pendek (lebih pendek dari normal)

Buta warna (xcb y, xcb xcb)

penyakit genetic, tidak dapat membedakan warna

Bakteriofag (fag)

virus yang menyerang bakteri

Basidiokarp

tubuh buah Basidiomycetes tempat basidium berkumpul

Basidiospora

spora yang berada di dalam basidium

Basidium

penghasil basidiospora pada jamur Basidiomycetes

Bastar

penyerbukan yang terjadi apabila serbuk sari dan kepala putik berbeda varietasnya, namun dalam spesies yang sama

Benang kromatin

benang-benang penyerap warna ketika sel diberi warna guna keperluan pengamatan mikroskop, benang-benang ini semakin menebal pada waktu sel bermitosis, disebut sebagai kromosom

Benang spindle

benang protein yang berbentuk tabung/tubulus yang muncul menghubungkan sentriol yang satu dengan yang lain pada proses pembelahan sel, berfungsi untuk menarik kromosom menuju ke kutub masing-masing

Bifurkasi trachea

percabangan trakea

Bilirubin

zat warna biru empedu

Biosfer

kumpulan berbagai ekosistem di dunia

BOD

ukuran jumlah jumlah polusi organic di air yang diukur sebagai jumlah oksigen pada sample air yang disimpan selama lima hari dengan suhu 20o C

Bulu akar

tonjolan-tonjolan yang terdapat pada bagian epidermis, berfungsi untuk memperluas bidang penyerapan akar

Cairan amnion

caitan ketuban

Cairan sinovial

cairan sendi untuk pelumas pada persendian

Cakra epifisis

daerah tempat pertumbuhan tulang

Caninus

gigi taring

Carrier

pembawa (individu heterozigot) yang membawa sifat resesif

Chikungunya

penyakit lumpuh beberapa hari yang disebabkan oleh virus Togarindane chikungunya

Chondroichtyes

ikan bertulang rawan

Crossing over/pindah silang

berpindahnya gen dari satu kromosom ke kromosom yang homolog karena lokusnya berjauhan, pad aproses meiosis tahap metaphase

Daya isap daun

terjadi karena proses penguapan yang mengakibatkan hilangnya air pada sel daun

Deaminasi

pelepasan gugus amin (NH2) dari asam-asam amino

Dentin

tulang gigi, berwarna kekuningan

Dermatitis

kulit memerah, pecah-pecah, mengelupas, serta eksim yang simetris kiri dan kanan karena kekurangan vitamin B (niasin)

Diartrosis

persendian yang dapat digerakkan

Diastole

irama relaksasi jantung, pada saat otot jantung berelaksasi

Decomposer

organisme pengurai bahan organic menjadi anorganik

Dendrite

suatu penjuluran yang bercabang-cabang yang terdapat pada badan sel neuron dan berfungsi menyalurkan impuls menuju ke badan sel

Denitrifikasi

proses perombakan nitrat menjadi ammonia kembali

Dermis

kulit bagian dalam

Diesis

alat kelamin jantan dan betina yang terpisah pada individu berbeda

Diferensiasi

proses perubahan bentuk sel yang disesuaikan dengan fungsinya

Difusi

proses perembesan zat dari konsentrasi tinggi ke pihak yang konsentrasinya lebih rendah

Dinamika populasi

perubahan ukuran dalam populasi

Dinding tangensial

dinding sel yang sejajar dengan permukaan organ

Diocious

hewan berkelamin terpisah

DNA rekombinan

DNA suatu mikroba yang telah disambung dengan penggalan DNA lain